Framed and Mounted: Sport on The Photographic Eyes

Jennifer Hargreaves (1993) menyatakan, bahwa majalah dan koran olahraga semakin berkembang dan semakin banyak jumlahnya. Tapi yang selalu terlihat untuk atlit wanita adalah sisi feminiti nya dibandingkan dengan sisi atletik/olahraga nya. Contoh, ada atlit wanita dan atlit pria yang berfoto bersama dalam satu frame, namun atlit pria yang lebih mendominasi atau menonjol dan atlit wanita seperti pendukung; foto atlit pria yang dikelilingi dan dikagumi oleh banyak wanita-wanita disekililingnya; foto atlit wanita yang sedang menangis terharu dan di rangkul atau dekati oleh suami atau kawanan atlit lainnya; yang mana sama sekali tidak menunjukkan keterkaitannya dengan olahraga; dalam konteks domestik, hamil atau mempunyai anak; dan foto-foto dari atlit wanita yang lebih menonjolkan dari sisi make up, hair do, dan wardrobe
Momen-momen epicolahraga, dari proses, puisi, gambar bergerak, hal-hal yang paling dikenang hanya dapat ditangkap dan masih oleh fotografi.Pandangan mengenai ‘frozen in time’ adalah sebuah gesture atau gimik terkenal yang mampu menyampaikan sejarah, emosi, dan perasaan unik. Salah satu yang paling berkesan adalah momen ‘black power’oleh Tommie Smith dan John Carlos pada podium kemenangan di Olimpiade Meksiko 1968 (Given 1995; Johnson dan Roediger 2000; Guttmann 2002), yang pada 1990-an, telah dimasukkan ke dalam Kampanye pemasaran leisurewear korporat sebagai gambar chic radikal hitam funky (McKay 1995).
Objek yang paling penting dalam fotografi olahraga instrumen utama olahraga, yaitu tubuh manusia. Raga olahragawan diamati dengan seksama  melalui gambar yang mencolok yang menarik kekuatan mereka bukan hanya dari aksi, tapi dengan mengenali tubuh yang dicitrakan pada masalah dan identitas sosial yang lebih luas.  Oleh karena itu tubuh dalam fotografi olahraga selalu diinvestasikan dengan peran representasional yang lebih luas seperti seksualitas, gender, rasial, dan sebagainya. Seperti media olahraga yang tertulis, foto dapat diklasifikasikan menurut genre dan sub-genre, maisng-masing memiliki kualitas, motif , dan kemiripan yang berbeda.
Hal ‘utama’ masih tentang teks fotografi olahraga yang ditangkap, 1) menarik perhatian kita, 2) citra yang mengubah pembaca saat mereka membuka halaman melalui kekuatan visual dan emosional yang sesungguhnya, dan memiliki kemampuan membuat kita merasa ingin berada disana 3) bahkan ketika kita disana, kita juga melihatnya dengan cara yang sama.
Melihat dan mencitrakan tubuh pria merupakan aspek integral dari budaya seputar musik populer pasca perang.Pemirsa 'dewasa' juga dipenuhi oleh berbagai genre melalui tokoh pria (lagi-lagi, biasanya putih) seperti Jon Bon Jovi, Chris Isaak dan Mick Jagger, meskipun pemusik hitam seperti almarhum Marvin Gaye dan Lionel Ritchie juga memiliki peran sebagai berikut. Olahraga adalah domain tradisional di mana pria dapat melihat dan bahkan menyentuh atau merangkul pria lain tanpa stigmatisasi homofobia. Selanjutnya, tipikal 'ahli', penggemar olahraga pria yang sebenarnya 'secara resmi' memandang tubuh olah raga laki-laki secara teknis daripada estetika atau erotis. Tubuh adalah instrumen pertunjukan olahraga tertinggi daripada undangan untuk memenuhi hasrat. Dengan berpotensi membuka diri terhadap 'feminisasi' citra tubuh mereka dengan digambarkan secara seksual, olahragawan berusaha melawan proses semacam itu dengan melakukan sesuatu - apa saja - dan bukan hanya menerima tatapan.
Terdapat sebuah contoh kasus terhadap seorang Andrew Ettingshausen. Miller (1998) meneliti secara terperinci kasus penghinaan yang terkenal di mana Ettingshausen berhasil menggugat majalah HQ pada tahun 1993 karena menerbitkan fotonya telanjang di kamar mandi tanpa seizinnya. Sementara dia membiarkan dirinya tampil di berbagai media lainnya untuk majalah wanita yang dengan jelas memanfaatkan daya tarik seksnya (pembaca majalah Cleo edisi Australia pernah memilihnya sebagai 'Sexiest Man Alive').
Kasus ini menyoroti tiga bidang utama sensitivitas yang telah kita lihat berlaku di saat melakukan memotretan tubuh laki-laki dalam bidang sport: mencegah pandangan alat vital, menghindari saran tentang ketidakpedulian atau ketidakberdayaan, dan berkonsentrasi pada daya tarik heteroseksual dan homoseksualnya. Miller mengatakan bahwa model pin-up pria menggambarkan ketidakamanan, ketidakstabilan, dan kontradiksi maskulinitas.Berlawanan dengan ikon maskulin konvensional, model pin-up lebih mengamankan tubuh.
Gambaran Rodman yang beredar dengan mudah di surat kabar, majalah dan buku, termasuk karya akademis seperti Baker dan Boyd's (1997) Out of Bounds: Olahraga, Media dan Politik Identitas, tampak menggambarkan bicepsnya dan menggigit rantai logam, jelas merupakan keberangkatan utama dari gambar olah raga tradisional yang ortodoks yang masih merupakan bagian besar dari fotografi olahraga.
Masih perlu ditanyakan bagaimana gambar semacam itu bisa dibaca sebagai indeks keadaan maskulinitas olahraga.Salah satu tanggapan yang jelas adalah dengan memastikan bahwa mereka hanya efek dari mesin media olahraga Amerika, sebuah 'pertunjukan aneh' yang dirancang untuk memberi status selebriti kepada para ekshibisi yang menginginkan publisitas.Diperkirakan bahwa citra sport imageakan memainkan peran yang lebih menonjol dalam mencatat perubahan budaya dan menantang ideologi sosial yang ada. Citra olahraga maskulin semakin terstimulasi dimana 'berkat komodifikasi subjek laki-laki, laki-laki dibawa ke dalam terang narsisisme dan pembelian.
Transformasi modernitas dan postmodernitas telah bergema melalui 'budaya tubuh' dari berbagai masyarakat dan zaman (Eichberg 1998). Tingkat otot yang tinggi di kalangan wanita sering digambarkan sebagai sesuatu yang aneh dan 'sosok yang mirip laki-laki', dan secara homofobia dicemooh sebagai tanda lesbianisme (Wright and Clarke 1999; Miller 2001). Dalam menghadapi permusuhan yang memperparah media tersebut, seringkali ada upaya untuk memulihkan tubuh wanita berotot yang dicitrakan untuk model biner pria maskulin dan wanita feminin konvensional.
Tapi, seperti kata pepatah lama, 'sebuah gambar menceritakan seribu kata', dan di majalah binaraga, ini menceritakan sebuah kisah yang mencoba membawa kembali struktur kekuatan gender.Sementara, dalam satu cara, kata-kata tertulis tersebut berfungsi untuk memecah subkultur yang didominasi oleh batas-batas kaku yang berfungsi untuk menahan dan membangun gender sesuai dengan sistem kekuasaan yang dinegosiasikan seputar perbedaan seksual.
Hal ini menimbulkan pertanyaan tentang bagaimana sebuah foto olahraga menjadi sesuatu yang bersifat seksual dan erotis.Sebagai disiplin yang berhubungan dengan tubuh seseorang, keseksian bisa menjadi produk kedua dari ekspresi sensual tubuh seorang dalam bidang olahraga di beberapa cabang olahraga, dan ini tidak bisa terpisahkan.
Bab ini berkonsentrasi pada 2 tipe foto olahraga. Yang pertama adalah aksi dari fotografi itu sendiri dan yang kedua adalah bahwa gambar olahragawan dan wanita mengambil banyak bentuk, seperti gambar pin-up dan estetika. Foto-foto ini bergantung pada representasi aspek olahraga yang dapat dikenali, seperti tubuh atlet terkenal atau 'tanda-tanda' olahraga seperti seragam atau peralatan.Pada olahraga itu sendiri.Posh'n'Becks sebelumnya dan sejak dulu merupakan media yang bisa menarik perhatian banyak orang untuk materi fotografi. Pernikahan mereka di kastil Irlandia tahun 1999, misalnya, menarik liputan media yang besar, dengan gambar pernikahan terjual secara eksklusif seharga £ 1 juta untuk OK! Majalah, yang masalah pernikahannya pada gilirannya terjual antara 350 dan 400 kali lebih banyak dari biasanya (Cashmore 2002: 32-3).Teks semacam itu, dengan koneksi yang lebih kuat atau lemah terhadap olahraga, tersebar di seluruh media, dengan olahraga sebagai fokus atau sebagai aspek tambahan yang membantu mengamankan ketertarikan dengan asosiasi.Fungsi asosiatif inilah yang sangat penting bagi citra iklan menggunakan olahraga sebagai elemen kunci dalam menangani konsumen potensial.
Penggunaan iklan dan promosi gambar diam atlet pria kulit hitam disebutkan di atas sebagai salah satu praktik paling umum dalam persuasi konsumen kontemporer.Sebagai contoh ada bola basket pensiunan Michael Jordan yang meng-endorsing produk Nike.Atlet pemenang multi-medali Carl Lewis memodelkan rangkaian Nike 'Apparel',  sementara Tiger Woods tampaknya mencakup seluruh blok kedai Madison Avenue. Dapat dikatakan bahwa gambaran positif semacam itu dari kelompok minoritas yang tunduk pada rasisme dan kecurigaan yang mendalam dalam budaya putih dominan merupakan tanda baik kemajuan sosial. Namun, seperti yang diamati oleh McKay (1995: 192), gambar menarik orang kulit hitam yang sangat istimewa memompa keluar slogan seperti 'Just do it' (Nike), 'There is no limit (Puma) dan ‘Life is short. Play hard’ (Reebok)membantu menyembunyikan keterasingan. Bagi Boyd (1997 dan juga Maharaj 1997), hasil pemilihan dan dekontekstualisasi aspek budaya laki-laki kulit hitam, dihubungkan dengan aspek olahraga yang menarik, dan kemudian menggabungkan kombinasi tersebut menjadi ikonografi konsumen (terbentang dari ortodoks ke sosok yang lebih mengancam Dari 'nigga yang buruk') bukanlah pembebasan dan peningkatan minoritas tertindas, namun komodifikasi dan ekspektasi perbedaan dan hambatan mereka (Marquesee 1999).

Bagian ini tidak melakukan tinjauan menyeluruh tentang setiap jenis dan genre foto olahraga dan cara membacanya, melainkan untuk menunjukkan bagaimana mereka berkembang biak di media dan dikaitkan dengan penayangan, ideologi, mitos, dan teks-teks lain yang berbeda dan menjadikan mereka komponen penting dari budaya kontemporer.

Comments

Popular posts from this blog

Konglomerasi Media, Kepentingan Ekonomi Pemilik, dan Kebenaran. Studi Konsentrasi Kepemilikan Media Massa di Indonesia

Priming - Framing - Agenda Setting ?

Teori Kritis dan Varian Paradigmatis dalam Ilmu Komunikasi