Monday, May 10, 2010

MASA DEPAN MEDIA

1. KONSEP – FETISISME
Masing – masing dari istilah – istilah itu memiliki sesuatu untuk beberapa penawaran lebih dari yang lain, tergantung pada fokus intelektual seseorang dan selera pribadi. Biasanya mengambil bentuk dari yang berpegangan pada salah satu dari mereka sebagai ide-master dan hampir semua mantra keagamaan yang konon menawarkan pendapat pribadi unik hermeneutika.
Perdebatan ini memungkinkan untuk menjadi salah satu energik karena orang berpikir bahwa mereka berdiri di atah tanah yang sama. Jika kesuksesan adalah istilah yang tepat atas apa yang terjadi, sebagian disebabkan oleh ketidakjelasan mereka, yang seharusnya membuat definisi bisnis mereka menjadi sangat menekan, tapi juga jarang melakukannya.

2. PERBANDINGAN PENELITIAN
Perbandingan penelitian hampir merupakan proyek baru. Tetapi harus dikatakan bahwa setidaknya sampai baru – baru ini di media komunikasi dan penelitian sangat dekat dengan global yang terjadi dan komparatif untuk mendapatkan penghargaan yang jauh kebih dalam daripada ketaatan pelanggaran tersebut. Untuk alasan jelas tentang temuan logistik dan apa yang mengerikan adalah kesiapan bagi banyak peneliti untuk meramalkan kemungkinan dengan implikasi dari temuan mereka tentang satu negara atau bagian dari itu semua.
Tidak semua orang diakui, baik dalam mempelajari bahasa lain, tetapi di banyak bagian dunia bahkan seluruhny, orang buta huruf yang membiasakan untuk dapat berkomunikasi setiap hari dalam tiga atau empat bahasa, bahkan dalam bahasa roh pun dengan kekerabatan sedikit linguistik atau tidak ada sama sekali.

3. GERAKAN SOSIAL DAN MEDIA MEREKA
Penelitian media juga sangat menderita. Diragukan bahwa sebagai akibat dari obsesi ini setiap orang akan menyesali apapun itu. Masalahnya adalah di prioritas penelitian, yaitu asumsi bahwa inti lokal, skala – kecil, cepat berlalu dari ingatan itu, fana, kekurangan dana, rendah nilai produksi, aneh, menunggu untuk tenggelam di bawah gelombang dan bertemu mereka yang jatuh tempo dan pantas dilupakan.

4. INTERPERSONAL DAN KELOMPOK PENELITIAN KOMUNIKASI DAN GURUN GOBI BESAR
Media komunikasi memprodusen media dan khalayak / pembaca. Banyak akal sehat di dalamnya. Buka berarti bagaimana beberapa wawasan menarik dengan tidak sengaja muncul sebagai hasilnya, tidak terkecuali di bidang komunikasi nonverbal. Tapi hampir seolah – olah mereka telah muncul walaupun bukan dengan cara apa pun, karena dengan adanya metode yang diterapkan untuk studi mereka. Jadi ini adalah panggilan yang mendesak untuk penciptaan kembali sebuah penelitian komunikasi interpersonal. Di mana menggunakan sumber seperti penelitian feminis, unsur – unsur antropologi budaya dan sosial dan deskriptif sosiolinguistik, akumulasi pengalaman penelitian kelompok yang terarah, novel cerita pendek, teater, lirik musik yang populer dan tentang psikologi.

5. KEBIJAKAN – PENELITIAN
Kebijakan penelitian komunikasi yang benar – benar diperlukan adalah penelitian yang dimulai dari posisi mendengarkan, kebiasaan memiliki telinga untuk waspada terhadap publik, bukan di eksploitas secara populer ke dunia. Sebenarnya ada cukup banyak penelitian yang muncul sekarang ini secara identitas etnis. Masalah penelitian yang utama adalah tetap di masa mendatang yaitu rasisme dan komunikasi.

6. HAM
Ada banyak alasan dari kemunafikan pejabat yang memberi jaminan prioritas hak komunikasi manusia bagi para peneliti. Mungkin terlalu jelas yaitu kebutuhan untuk menemukan saluran yang efektif untuk mempublikasikan pelanggaran hak asasi manusia secara berkelanjutan. Untuk peneliti komunikasi yang berkaitan dengan gender, mana yang berharap akan benar dalam beberapa ukuran semua peneliti, situasi hak asasi manusia dan sejarah harus sangat mendesak kandidat untuk perhatian sistematisnya.

7. PERAN AGAMA YANG DIABAIKAN
Ada sesuatu yang menjadi keengganan peneliti media saat memeriksa dimensi religius media, komunikasi dan budaya. Banyak peneliti media yang sekuler dalam orientasi kecil pribadi dengan agama. Tapi memungkinkan kebiasaan kita sendiru dari hati dan pikiran untuk mengalihkan kita seperti fenomena budaya dan media utama yang diizinkan.

8. TOPIK TABU DALAM KELAS SOSIAL
Itu tidak membuat konsep tersebut menjadi untuk dijelaskan semua, tetapi heuristik berbicara mengarah pada pertanyaan yang layak untuk ditanya, pertanyaan yang melampaui epiphenomena dari distribusi pendapat tentang gaya hidup yang kolektif. Itu tidak berati bahwa epiphenomenal adalah analisis yang tidak relevan. Tetapi dalam mode yang disetel untuk mengeksplorasi hubungan antara makro dan mikro k, konfliktual dan keselarasan secara bersamaan.

No comments:

detiknews - detiknews

Loading...